Berdamailah!

3 August 2009 § Leave a comment


sering kuamati hati
yang iri melihat mata
melampiaskan hasrat.

tak jarang kuperhatikan mata
berderai tangis menyaksikan hati
merunduk khusyuk.

selalu kukatakan:
berdamailah, kalian.
jangan buat hati sakit, mata.
jangan bikin mata sakit, hati.

Ciputat, 2 Agustus 2009

tears

Dialog Mata dan Mati

5 July 2009 § 1 Comment


Kalbu berkata kesal kepada mata,
“Hei, kau telah membuatku gelisah.
Sebagai utusan raga, kau hanya
menangkap dan menyerap penyakit.
Dan, akulah yang menanggung sakit.”

Mata balas berkata,
“Ah, bukankah kau ruang hasrat?!
Dan, aku hanya mengikuti hasratmu.
Justru kau yang sering membuatku
terbuai angan-angan dan keinginan.
Apalah aku ini?!”

Aku memaki keduanya,
“Diam, semuanya!
Kalian pembunuh!”

______________________________
*disadur dari sebuah syair dalam buku “Raudhah al-Muhibbin wa Nuzhah al-Musytaqin” [Taman para Kekasih & Wisata Cinta para Perindu] hal. 91 karya Ibn Qayyim al-Jauziyyah.

Mata Hati

7 June 2009 § Leave a comment


Mata:
Sungguh tak terbayang bagaimana
jika saat itu Tuhan benar-benar kalah oleh hasrat Musa,
kemudian Musa merekam dalam memorinya
wajah Tuhan yang pernah nyata.
Lalu, dari tutur Musa tersebarlah berita rupa
Tuhan di tengah umat manusia,
turun temurun kepada umat selanjutnya,
selanjutnya, dan selajutnya hingga masa ini kita ada.
Maka, tidakkah kau kasihan kepada orang buta?!

Hati:
Syukur, semua itu tak terjadi.
Tuhan Maha Suci.
Ia menolak hasrat Musa dan memilih niskala diri
Tuhan hadir dalam bayang-bayang misteri,
melampaui sekat-sekat nalar, melintas-batasi inderawi,
tak terpaku kaku pada simbol yang pasti,
memungkinkan siapa pun untuk menghayati
sampai pada batas di mana ia merasakan kenyamanan hati.
Maka, kasihanilah orang yang hatinya telah mati.

Ciputat, 7 Juni 2009

Where Am I?

You are currently browsing entries tagged with mata at Warung Nalar.

%d bloggers like this: