Jenggotnya Panjang, Otaknya Pendek

25 October 2017 § 1 Comment


Saya urung memasukkan kutipan ini ke buku “Al-Hikam Imam Syafii”. Kalimat tersebut tidak bisa dipahami secara lugas dalam sekali baca. Butuh konteks untuk mengerti makna sebenarnya sebagaimana maksud pengucapnya. Alasan tersebut tidak sesuai dengan konsep buku “Al-Hikam Imam Syafii”: buku ini hanya memuat kutipan-kutipan Imam al-Syafii [beserta terjemahannya] yang secara langsung bisa dipahami dan dimengerti maknanya oleh pembaca tanpa butuh paham konteks kutipan.

كلّما طالت اللحية، تكوسج العقل

“Saat jenggot panjang, otak jadi pendek.”

Kutipan “jenggot panjang, otak pendek” itu tertulis dalam salah satu kitab diwan Imam al-Syafii (ada beragam kitab diwan yang mengumpulkan kalimat hikmah Imam al-Syafii). Namun, sumber primer kutipan tersebut adalah “al-Wafi bi al-Wafayat” (tepatnya di jilid kedua halaman ke-123): kitab-biografi 29 jilid, ditulis lebih dari enam ratus tahun lalu oleh ulama-penulis Sunni bernama Shalahuddin al-Shafadi.

Dari “al-Wafi bi al-Wafayat” itulah diketahui kata-kata di atas dinisbahkan kepada Imam al-Syafii. Disisipkan di bagian biografi Imam al-Syafii.

Apa maksud pernyataan itu?

Entahlah. Di kitab tersebut tidak ada penjelasan maksud dan konteks yang menyertai kata-kata itu. Kata-kata tersebut berdiri sendiri. Shalahuddin al-Shafadi mengutip begitu saja. Hanya Imam Syafii sendiri yang tahu. Kita hanya bisa menafsirkan.

Sekitar 250 tahun sebelum al-Shafadi, Imam al-Ghazali sudah menukil kutipan serupa di kitab “Ihya Ulumiddin” di bagian bab “Asrar al-Thaharah”. Tepat di atas pasal “al-Lihyah” (Jenggot).

كلما طالت اللحية تشمر العقل

“Saat jenggot panjang, otak jadi berkurang.”

Kata-kata yang dikutip Imam al-Ghazali tersebut bermakna sama dengan kata-kata Imam Syafii. Hanya berbeda di satu kata saja.تكوسج  dan تشمر. Beda kata, maksudnya sama.

Bagusnya, Imam al-Ghazali mengutip nukilan tersebut dalam konteks. Sedikit-banyak membantu memahami maksud ungkapan tersebut.

Imam al-Ghazali mengutip kata-kata itu untuk konteks “ukuran panjang jenggot” bahwa “ukuran panjang jenggot sebaiknya sedang-sedang saja”, bahwa “jika Anda memelihara jenggot, sebaiknya dirawat”, bahwa “jenggot yang panjangnya keterlaluan bisa merusak penampilan, dan digunjing orang-orang”.

Imam Ghazali mengutip kata-kata Imam al-Nakha’i: “Aku heran kepada orang berakal yang jenggotnya panjang. Kenapa dia tidak memotong jenggotnya; jangan biarkan terlalu panjang, namun juga jangan dipotong terlalu pendek. Sedang-sedang saja dalam segala sesuatu itu bagus.” (Panjang ideal jenggot adalah segenggaman. Atau, yang penting proporsional dengan wajah).

Nah, setelah mengutip perkataan Imam Nakhai itu, Imam Ghazali melanjutkan dengan kutipan itu: “Saat jenggot panjang, otak jadi berkurang.”

Jadi, apa makna “jenggot panjang, otak berkurang” dalam konteks kutipan Imam al-Ghazali?

Orang yang jenggotnya panjang, apalagi tidak terawat, tidak punya banyak kecerdasan dalam berpenampilan?

Orang yang jenggotnya panjang tidak punya banyak kecerdasan untuk tahu bahwa yang sedang-sedang saja itu lebih baik?

Atau seperti apa?

Atau, mungkin, secara filosofis, Anda menafsirkan sendiri kata kata-kata Imam al-Syafii atau kutipan yang dinukil Imam al-Ghazali di atas dengan melepaskannya dari konteks—biar mudah. Misal, jenggot adalah tanda umur. Semakin berumur, jenggot seseorang semakin cepat tumbuh atau semakin lebat. Artinya, semakin berumur, seseorang semestinya bisa lebih bijaksana dan mengedepankan nurani—tanpa meninggalkan rasio.

Atau, “jenggot panjang, otak berkurang” artinya semakin tua, kemampuan otak seseorang semakin turun. Menjadi tua, seseorang bisa jadi pikun. Sesuatu yang alamiah.

Atau, terserah Anda, seperti apa.

Atau, jika mau mendengar penjelasan (klarifikasi) Kiai Said Aqil soal jenggot dan otak, silakan cek di YouTube sana. Cari saja. Penjelasan filosofis Kiai Said bisa jadi alternatif untuk memahami maksud “jenggot panjang, otak pendek”.

Yang jelas, menurut saya, kata-kata Imam al-Syafii atau kutipan yang dinukil Imam al-Ghazali di atas (atau pernyataan Kiai Said) bukan ungkapan negatif untuk memojokkan kaum berjenggot. Konon, Imam al-Syafii sendiri memiliki jenggot yang bagus dan terawat. Masa, orang berjenggot mengucapkan kata-kata negatif perihal kejenggotannya? Kan nganu.

 Jenggot Spiritual

Bertebaran riwayat perintah Rasulullah agar para sahabat melebatkan jenggot [dan menipiskan kumis]. Di antara tebaran riwayat itu, anjuran untuk melebatkan jenggot dan menipiskan kumis merupakan “politik identitas” kala itu agar kaum muslim membedakan diri dari kaum Majusi yang identitas mereka dikenali dari wajah klimis tanpa jenggot.

خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ وَفِّرُوا اللِّحَى وَأَحْفُوا الشَّوَارِبَ

“Bedakan diri kalian dari kaum musyrik; lebatkan jenggot kalian dan potong kumis kalian [yang melebihi bibir]” (HR. al-Bukhari).

“Kaum musyrik” di situ adalah kaum Majusi. Hadis riwayat Muslim menegaskannya.

جُزُّوا الشَّوَارِبَ وَأَرْخُوا اللِّحَى خَالِفُوا الْمَجُوسَ

“Potong kumis kalian [yang melebihi bibir], panjangkan jenggot kalian; bedakan diri kalian dari kaum Majusi.”

Bagaimana dengan konteks zaman now sekarang saat “politik identitas” dalam jenggot tersebut barangkali tidak lagi relevan? Pola pikir seperti apa sehingga perkara jenggot tetap baik dilakukan meski konteks anjuran berjenggot tidak ada lagi? (Maksudnya, tentu saja nganu sekali jika Anda memelihara jenggot dan memotong kumis dengan alasan biar tidak menyamai kaum Majusi. Identitas kaum Majusi saja barangkali sudah tidak diketahui. Kan jadi tambah nganu). Maksudnya, bagaimana kita tahu bahwa memelihara jenggot itu bisa mendatangkan pahala?

Berjenggot menjadi baik dan bernilai spiritual bukan karena jenggot an sich, melainkan karena hal-hal di luar jenggot, yaitu saat jenggot membuat Anda selalu ingat Nabi, membuat Anda semakin cinta Nabi, membuat Anda ingin selalu meneladani Nabi. Karena niat yang baik.

Namun, bahkan niat baik Anda ikut jejak Rasulullah dalam berjenggot bisa terkotori hingga jenggot Anda tak lagi bernilai secara spiritual. Dalam “Ihya”, Imam al-Ghazali mengingatkan kita, ada sepuluh hal yang dibenci dalam berjenggot. Di antara sepuluh itu, dua hal sangat dibenci dan sebaiknya dihindari bagi kaum berjenggot.

Pertama, berjenggot karena ingin pamer. Imam al-Ghazali menukil kutipan, “Ada dua syirik yang bisa tumbuh dalam jenggot: merawatnya karena ingin pamer dan membiarkannya awut-awutan karena ingin dianggap zuhud.”

Kedua, saat jenggot bikin Anda sombong. Saat Anda, misal, merasa jenggot menaikkan tingkat keislaman Anda, lalu memandang rendah keislaman orang lain karena tak berjenggot. Anda merasa sangat islami karena berjenggot, orang lain dianggap tak islami karena tak berjenggot. (Perihal kesombongan, tentu saja ia tak hanya jadi godaan orang berjenggot. Orang tak berjenggot juga bisa terjangkiti kesombongan, semisal memandang orang-orang berjenggot dengan tatapan negatif. Sombong memang keburukan yang bisa menempel di apa dan siapa saja).

Betapa sayang Imam al-Ghazali kepada orang-orang berjenggot. Beliau tak ingin urusan berjenggot menjadi sia-sia.

Lalu, bagaimana dengan nasib orang yang secara genetik hanya dapat berjenggot tujuh lembar yang jadi nganu jika dipanjangkan? Bisakah kaum seperti itu mendapatkan pahala atas ketidakberjenggotannya?

Ya bisa saja.

Advertisements

Tagged: , , , , , , , , , ,

§ One Response to Jenggotnya Panjang, Otaknya Pendek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Jenggotnya Panjang, Otaknya Pendek at Warung Nalar.

meta

%d bloggers like this: