Rasulullah Menangis


Wajah adalah jendela hati. Di sana, seseorang mengungkapkan perasaan hati atau menyembunyikannya.

Seorang sastrawan perempuan Mesir, Widad Sakakini, menulis sebuah buku berjudul Ummahât al-Mu’minîn wa Banât al-Rasûl. Di salah satu bab buku yang menulis biografi para istri dan anak perempuan Rasulullah itu, Widad menulis kesedihan Rasulullah karena kepergian anak laki-lakinya, Ibrahim.

Ibrahim lahir dari Mariah al-Mishriyyah (Mariah dari Bangsa Mesir), istri-Rasulullah dari bangsa Qibti (Qibti adalah penduduk asli Mesir. Orang Barat menyebut Mesir dengan “Egypt”, yang diambil dari kata “Qibth” atau Qibti). Sehingga, Mariah disebut juga dengan Mariah al-Qibthiyyah atau “Mariah dari Bangsa Qibti”.

Betapa bahagia Rasulullah dengan kehadiran Ibrahim. Ia menjadi pelipur lara setelah satu per satu putri beliau meninggal dunia, selain Fathimah. Saking bahagianya, pernah beliau membanggakan putranya itu kepada Aisyah, istrinya yang paling pencemburu.

“Lihatlah, Aisyah! Bukankah Ibrahim ini mirip sekali denganku?” kata Rasulullah sambil menyodorkan Ibrahim kepada Aisyah, suatu ketika. Aisyah membuang muka dan tak mau memedulikannya. Ia cemburu.

Kebahagiaan Rasulullah bersama Ibrahim tak berlangsung lama. Pada usia yang baru satu setengah tahun, Ibrahim meninggal dunia setelah sebelumnya jatuh sakit. Ia meninggal di pangkuan Rasulullah. Dengan kesedihan mendalam, beliau mengatakan, “Ibrahim … Aku tidak membutuhkan apa pun dari Allah selain engkau.”

Rasulullah mengiringi jenazah Ibrahim ke pemakaman dengan membisu. Terdengar suara-suara yang membesarkan hati, meminta beliau bersabar.

Sepulang dari pemakaman, Rasulullah tetap bersedih. Mata beliau masih berkaca-kaca. Kesedihan beliau tampak mendalam. Hal itu membuat para sahabat khawatir. Mereka berusaha menenangkan dan mengingatkan beliau agar tak larut dalam kesedihan.

Rasulullah berkata kepada mereka, “Aku tidak dilarang bersedih. Yang dilarang adalah meratap berlebihan dengan suara kencang. Kesedihan dan air mata yang kalian lihat di wajahku adalah ungkapan cinta dan kasih sayang di hatiku.”

“Siapa yang tidak memiliki rasa sayang, tidak akan disayang,” lanjut beliau.

Untuk mengalihkan kesedihan, beliau kemudian bersedekah kepada fakir miskin, untuk Ibrahim.

Kepergian Ibrahim bertepatan dengan gerhana matahari. Orang-orang menganggap peristiwa itu sebagai mukjizat Rasulullah. Mereka berpikir bahwa matahari pun ikut berduka atas kepergian putra Rasulullah itu. Namun, beliau menampik. “Matahari dan bulan hanya dua dari sekian tanda-tanda kekuasaan Allah,” kata beliau. “Peristiwa gerhana pada keduanya bukan karena menunjukkan ada yang meninggal atau yang lahir. Jika terjadi gerhana, kerjakanlah shalat.”[]

One thought on “Rasulullah Menangis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s