Tentang Cantik; Kriterianya Apa?


Terinspirasi oleh seorang viewer yang berkomentar di salah satu tulisan di blog ini berjudul “Tentang Cantik“…

Yaa… saya setuju mengenai definisi cantik dalam versi normatif adalah ekuitas antara jiwa yang bersih dan lahir yang sehat dan pantas. Tapi bagaimana qt bisa melihat atau mengetahui dan memastikan bahwa wanita yang qt knal mempunyai kecantikan (jiwa yang bersih) tersebut? Klo cantik lahiriah, bisa terlihat dengan mata qta.

Jika kecantikan lahiriah, obyek penilaianya adalah “body”, maka kecantikan batin, obyek penilainya (menurut saya) adalah “moral”. Cakupan moral sangat luas sekali, dari tindakan, ucapan, karakter, cara dia berinteraksi dengan orang lain, bagaimana dia berkomitmen, bagaimana dia bergaul saat kita ada di sisinya, dan saat kita tidak di sisinya (atau mungkin Anda bisa tambahkan dengan kepatuhan terhadap ajaran agama atau peraturan) dan seterusnya dan sebagainya… Lho, Mas, siapa bilang hanya kecantikan lahiriah saja yang bisa dlilihat, kencatikan jiwa juga bisa kita lihat, lho, walaupun sebatas indikasi-indikasi…

Misalkan, dalam Islam, ada ungkapan hikmah yang beraroma moralitas, seperti: “fadhl al-mar’i yu’rafu bi qaulihi”, artinya, indikasi orang baik bisa diliat dari tutur sapanya… Ada juga ungkapan, “la tashhab man la yunhidhuka ila Allah haluhu, wa la yadulluka ila allah qauluhu”. Kurang lebih artinya jangan berteman dengan orang yang tingkah lakunya tidak membuat Anda termotivasi berbuat baik, dan tutur sapanya tidak mengarahkan Anda untuk berbuat baik… Kata “Allah” di ungkapan itu saya persempit dengan arti “perbuatan baik”. Sebab, kata “Allah” terlalu luas untuk dijabarkan…

Maaf, ya mas, kalo jawabannya hanya sekilas dan terkesan tidak fokus pada pertanyaan Anda. Jawaban saya generalisasikan tentang siapapun yang yang dekat dengan kita, cowok or cewek, pacar or temen biasa, isteri or bukan. Sebab, orang yang kita harapkan baik bukan hanya satu jenis manusia aja kan…

Dan satu hal, kita hanya bisa melihat dan mengetahui bahwa orang yang dekat dengan kita baik or tidak baik (dengan subyektifitas penilaian kita, tentu), tapi sama sekali kita tidak bisa memastikan… Sebab kita tidak bisa memantau pergerakan seorang temen dalam 24 jam, bukan?! Sekalipun bisa, kita sama sekali tidak akan pernah tahu yang sesungguhnya.

Nahnu nahkmumu bidz dzawahir, wallahu yatawallaa bis saraair… Kita hanya bisa menilai sebatas yang kita lihat, dan biarkan Tuhan yang menilai apa yang tidak kita lihat, begitu kata sebuah kaidah.

Dan terakhir, iftati qalbak, tanyakanlah pada nurani Anda, apakah temen Anda benar2 baik dan pantas dijadikan sahabat, pacar, suami, isteri, atau justeru sebaliknya…

One thought on “Tentang Cantik; Kriterianya Apa?

  1. Hmmm cantik ya…
    Kalau menurut saya
    Cantik itu relatif untuk mata manusia
    Cantik itu… adalah muslimah kaffah dimata Allah.
    Cantik itu.. adalah apa yang membuat seorang suami merasa tentram ketika memang wajah istrinya…
    Hmmm… mudah-mudahan… kita semua bisa cantik….

    Gabung ya…. dan… klik balik ya di M-A-A-I-N-I

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s